Racun mall

by - Friday, October 06, 2017


Mungkin banyak yang belum ngeh (read: saya 😁), kalau mall itu selain banyak virus juga over stimulasi untuk otak anak. Suara bising yang gak perlu, cahaya yang over, gemerlap disana sini. Over stimulasi sendiri merupakan salah satu dampak jelek dari TV.

Mall sendiri sudah beralih fungsi dari tempat membeli barang kebutuhan menjadi "tujuan" atau destinasi wisata. Kok bisa begitu ya? 
Jadii coba aja pikirin deh, orang bisnis itu pinter pinter, kalau cuma buat belanja barang kebutuhan aja mana untung? Restoran di mall kalau cuma buat sekedar pengganjal perut lapar saat belanja saja mana untung? Makanya mall dibuat se menarik mungkin. Semenarik itu hingga membuat rumah terasa membosankan, usang,  dan bikin orang males di rumah. Apalagi kalau weekend. 

Saya sendiri menulis ini sambil meratapi halaman yang kurang keurus. Jadi ada ide buat bikin farm fields buat dastan. Kayaknya seru, jadi bisa eksplorasi tanaman. 

Yuk, menang lawan mall. Jadiin rumah kita leeebiih seru dari mall. Coba pelan2. Ibu hebat pasti bisa! 😘

You May Also Like

1 comments

  1. Benerrr kak aku pun dan keluarga udah ngurangin ke moll. Sebulan 2x atau lebihhh karna sayang uangnyya dan gamau ngajarin anak buat jd anak mall. Sampe anakku klo sekalinya diajak ke moll bilangnya itu rumah sakit.��mendingan ke taman2 deket rmh udaraa fresh plus hemat pula.��

    ReplyDelete